Laman

Keseharian Seorang Intan Novriza Kamala Sari


“ Intan, maaf ya baru hubungi lagi,” kata saya sebulan yang lalu. Nyatanya baru kali ini hasil obrolan kami wia messenger sempat saya tuliskan. Semester ini memang menggila, 11.5 SKS, benar-benar memangkas waktu untuk menulis blog.

Saya mengenal Intan, karena kami satu grup arisan blogger. Tapi sesungguhnya kita ini tetanggaan, cuma karena belum kenal aja berhubung beda provinsi. Iya, tetangga sebelah provinsi. Saya di Sumatera Barat, Intan di Bengkulu.

Apa yang spesial dari Intan? Pertama namanya. Panjang banget kan? Intan Novriza Kamala Sari. Pas ujian SNMPTN repot pasti bApa yang spesial dari Intan? Pertama namanya. Panjang banget kan? Intan Novriza Kamala Sari. Pas ujian SNMPTN repot pasti hitamin kertas abo SNMPTN. Tapi title di blog-nya Intan, nama lengkap tersebut disingkat menjadi Inokari.com. Keren kan idenya. Saya pikir apaa gitu, sesuatu yang berhubungan dengan Jepang. Ternyata malah singkatan nama.

Intan lahir pada tahun 1993 di Yogyakarta, daerah asal ayahnya. Masih muda banget. Tahun itu saya malah sudah masuk SMA. Ketika berumur empat tahun, orangtua Intan pindah ke daerah Manna, di Bengkulu, yang merupakan daerah asal ibunya Intan.

Menamatkan perkuliahan pada jurusan Pendidikan Fisika Universitas Bengkulu, namun kini Intan berkarir sebagai seorang penyiar radio di RRI Bintuhan Bengkulu. Mengaku menjadi penyiar karena sebuah ketaksengajaan. Dari penyiar radio kampus, lalu kemudian di radio swasta hingga sekarang menjadi penyiar di RRI.

Sejak tahun 2012 sudah menekuni profesi penyiar radio yang disambi juga menjadi seorang blogger. Tentunya Intan benar-benar harus memenej waktunya dengan baik agar kedua profesi bisa berjalan baik. Yuk intip obrolan saya dengan Intan mengenai keseharian Intan seperti apa dan bagaimana.

Saya (S) : Intan yang saya tau itu seorang Blogger, penyiar radio dan book addict. Ada aktifitas lain yang dikerjakan?

Intan (I) : Gak ada aktivitas lain, Mbak. Masih berkutat sama siaran dan blogging aja. Tapi ya jadi penyiar radio itu gak sekedar siaran aja. Aku juga bikin naskah acara, bikin naskah filler, phoner sama artis, dll. Selain ngeblog, aku juga senang berburu hadiah via giveaway. Seru aja rasanya nungguin pengumuman pemenang. Sensasinya jadi semacam moodbooster lah. Hehe.

S : Bagaimana aktifitas keseharian Intan?

I : Daily routine aku : bangun tidur – sholat dll – ke pasar dan masak (anak kost ceritanya) – kalo siaran ya cuss ke studio, kalo lagi libur berarti ngeblog seharian – nonton drakor – nyiapin bahan buat ngebuzzer (ini ngebuzzer acara radio tiap senin ampe jumat bareng penyiar RRI se-Indonesia. Langganan jadi TTI) – baca buku – tidur lagi. Mostly kayak gitu lah. Tapi kalo kebetulan dapat libur ketika weekend, aku jalan bareng temen-temen. Sekedar ke pantai, jajan es krim, beli lipstick. Biasaa .. kerjaan anak cewek.

S : Jadwal siarannya kapan aja?

I : Kalo dapat shift pagi, jam 06.30 – 12.00 WIB. Kalo shift siang, jam 12.00 – 17.30 WIB. Tapi jatah di kantor harus (minimal) 7,5 jam. Biasanya sebelum siaran nyiapin bahan dulu, optimalisasi sosmed dll. Kelar siaran pun harus bikin laporan harian (Wah ada laporan hariannya juga ya.)

S : Kalau jadwal nge-blog dan baca buku, kapan aja?

I : Ya, aku suka baca buku, Mbak. Banget. Baca buku itu semacam me time lah buat aku. Dari zaman bocah juga gak bisa lepas dari buku. Bikin blog buku karena pengen bikin dokumentasi review buku yang pernah aku baca. Makin ke sini makin seru, karena lumayan sering ditawarin jadi host blogtour (promo buku baru secara virtual) sama penerbit, penulis ato teman-teman sesama blogger buku. Seneng karena bisa berbagi buku gratis sama temen-temen yang juga suka baca buku.
Infografis Blogtour Yang Dipandu Intan

S : Mantap ya jadi blogger buku. Tapi apakah semuanya bisa dilakukan secara berbarengan?

I :  Kadang-kadang bisa, kadang juga nggak. Aku gak ngoyo sih Mbak. Dulu pernah yang maksain diri banget buat produktif. Mana masih ngurusin skripsi pulak (aku baru tamat S1 akhir tahun 2015), eh bukannya produktif malah berujung typus dan dirawat di RS. Ckck gak lagi deh!

S : Bagaimana manajemen waktu ala Intan, sih.
I : Wah! Ini juga sebenernya masih latihan Mbak. Sering failed. Hehe. Tapi yang jelas, kalo mau aman, jangan malas bikin to do list harian. Ini ngebantu banget biar waktu gak blass habis gak tau dipake buat apa. Terus juga jangan keseringan pegang smartphone, kalo aku pribadi, lebih cepet kerjaan kelar kalo gak disambi cek sosmed dll. Fokus.

Tips terakhir dari Intan, tentang manajemen waktunya ngena banget yah. Ceritanya mau produktif tapi hp on terus di sebelah. Udah lah mengganggu karena bikkin gak fokus juga menghabiskan waktu. Di grup whatsapp blogger arisan memang Intan jarang online. Semua itu bukan berarti Intan tidak mau berinteraksi di dunia maya, namun Intan telah memilih dan memetakan prioritas hidup dan kerjaannya. Top Intan. Semoga karirnya makin mulus ya Intan dan cita-citanya sebagai seorang Ibu Kost segera terwujud.






                                                                                    **AV**

2 komentar:

  1. Salut dengan anak muda yang selalu berusaha membagi waktu dengan aneka kegiatan yang positif :)

    BalasHapus
  2. Aah...malunya aku.
    Disentil sama Intan niih...

    Aku anak dua, masih ajaa pegang gadget.
    Kebanyakan grup wa memang bikin gak optimal. Bagaikan banjir informasi. Semua-mua pingin dipelajari...tapi hasilnya malah berujung pada terlena.

    Gak fokus.


    Haturnuhun mba Yervi tulisannya.

    BalasHapus